Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Yin dan Yang dari Feng Shui


 Apakah Feng Shui benar-benar ramah untuk semua jenis kelamin?  Meskipun tidak ada keraguan fakta bahwa itu dapat mengundang beberapa getaran positif ke dalam rumah Anda hanya dengan seni menata ulang furnitur Anda dan orientasi lingkungan Anda, itu sebenarnya dapat mengungkapkan lebih banyak tentang budaya jika seseorang memperhatikannya dengan baik.

 Untuk satu hal, ilustrasi Yin dan Yang adalah aspek Feng Shui yang sangat terkenal.  Ini hanya menyatakan bahwa hal-hal yang berlawanan diperlukan untuk dapat menghargai keindahan hal-hal.  Anda tidak dapat menghargai yang baik tanpa yang buruk, terang tanpa kegelapan dan seterusnya.  Teori pertentangan dan keseimbangan ini meluas ke unsur-unsur bumi: air, angin, api, kayu, dan tanah.  Unsur-unsur ini juga seimbang jika Feng Shui yang baik hadir.

 Yin sering ditandai dengan kekuatan, kelangsungan hidup dan agresivitas.  Lebih penting lagi, itu dikaitkan dengan sisi identitas maskulin.  Di sisi lain, kelemahan dan feminitas secara bergantian dikaitkan dengan sisi Yang, sisi yang lebih lembut.  Apakah ini benar-benar hal yang baik?  Meskipun telah dipertahankan bahwa ini adalah dunia untuk laki-laki, ajaran utama Feng Shui sebenarnya lebih disesuaikan dengan laki-laki, menetapkan mereka sebagai yang kuat dalam spektrum kehidupan.

 Konsep Feng Shui sudah diatur dalam ruang lingkupnya.  Setiap orang yang Anda tanyakan tentang Feng Shui dapat memberi tahu Anda simbol-simbolnya: bagua, diagram yin dan yang, dan jimat yang digunakan oleh para ahli Feng Shui untuk membatalkan nasib buruk.  Namun, konsep utamanya tidak sepenuhnya orisinal.  Filsuf Heraclitus dari Yunani dikreditkan karena pertama kali menunjukkan konsep memiliki lawan.  Dan akibatnya, psikologi tentang warna dan media visual lainnya juga dapat menyatakan beberapa teori yang sesuai dengan ajaran Feng Shui.

 Menariknya, ada lebih banyak wanita yang tertarik pada kebiasaan Feng Shui daripada pria, yang mungkin sadar atau tidak bahwa mereka sebenarnya mendukung suatu bentuk sistem kepercayaan yang menetapkan pria sebagai kuat dan wanita sebagai lemah.  Namun selain konsep Yin-Yang, tidak ada manifestasi lahiriah lain dari bias gender ini.

 Apakah benar mempercayai Feng Shui dan menerapkannya adalah hal yang baik?  Jawabannya relatif.  Itu tergantung pada orang yang bertanya dan latar belakang di mana dia dibesarkan.  Jika Anda lahir dalam budaya berpikiran terbuka yang tidak terlalu membatasi apa yang bisa dan tidak bisa Anda lakukan, penerapan Feng Shui mungkin tidak menjadi masalah.  Sementara itu, jika Anda berada di bawah gerakan yang menentang kepercayaan utama Feng Shui, Anda mungkin harus membuat pilihan perubahan gaya hidup yang lebih substansial.

 Feng Shui juga memiliki Yin dan Yang sendiri untuk dibicarakan.  Jika Anda benar-benar berniat merenungkan aspek Feng Shui yang lebih dalam, Anda mungkin harus menggali lebih dalam dari apa yang Anda lihat di materi promosi dan bahkan membenci literatur yang menentang Feng Shui.  Untuk sebagian besar, Feng Shui secara alami tidak berbahaya dan tidak secara eksplisit menyebabkan perubahan besar dalam gaya hidup atau sistem kepercayaan seseorang.

 Tetapi jika Anda memilih untuk lebih teliti, Anda mungkin menemukan bahwa menganalisis di bawah lapisan promosi Feng Shui bahwa ada lebih dari sekadar menata ulang furnitur.

close