Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Teori Feng Shui

 Teori Feng shui saat ini terutama bekerja dengan tujuan untuk mengatur lingkungan yang dibuat oleh manusia di tempat-tempat tertentu yang dikenal memiliki Qi yang baik.  Untuk menemukan tempat ini, itu harus menjadi lokasi yang tepat dan sumbu waktu berdasarkan teori yang diterima.  Untuk lebih memahaminya, berikut beberapa teori feng shui yang selama ini dikenal dijunjung tinggi dalam praktiknya.


 Qi

 Qi, dilafalkan sebagai "chi", adalah kata yang sulit dipahami dan biasanya dibiarkan apa adanya, tanpa terjemahan.  Dalam arti yang paling harfiah, kata itu berarti "udara".  Dalam feng shui hari ini, Qi mirip dengan kata "energi".  Penjelasan yang lebih tradisional tentang Qi yang berkaitan dengan pemahaman lingkungan lokal, orientasi bangunan, dan interaksi antara tanah dengan vegetasi dan kualitas tanah.  Alat yang digunakan untuk menentukan aliran Qi adalah luopan.

 Teori Qi berasal dari kepercayaan yang berbeda dari Zaman Aksial.  Salah satu kepercayaan tersebut menyatakan bahwa langit mempengaruhi kehidupan di Bumi.  Ini mungkin tampak keterlaluan bagi sebagian orang, tetapi para ilmuwan sekarang tahu bahwa cuaca luar angkasa ada dan dapat mempengaruhi beberapa teknologi seperti GPS, jaringan listrik, sistem komunikasi dan navigasi, dll. dan kemampuan orientasi internal bahkan burung dan makhluk lain.



 Polaritas

 Polaritas adalah teori lain yang digunakan dalam praktik feng shui.  Hal ini dinyatakan dalam feng shui sebagai Teori Yin dan Yang.  Polaritas yang diekspresikan melalui yin dan yang dapat dibandingkan dengan medan magnet bipolar.  Itu terdiri dari dua kekuatan - satu menciptakan kekuatan dan satu menerimanya.  Yang adalah gaya yang bekerja dan yin menerima.  Interaksi ini dianggap sebagai pemahaman awal tentang Qiralitas.  Teori Yin Yang dan dihubungkan dengan teori lain yang disebut Teori Lima Fase atau Teori Lima Elemen.

 Yang disebut "lima elemen" feng shui adalah air, kayu, api, tanah atau tanah, dan logam.  Unsur-unsur ini dikatakan terdiri dari yin dan yang dalam jumlah yang tepat.  Interaksi antara dua kekuatan tersebut menjadi landasan bagi praktik feng shui dan bagaimana dikatakan berusaha mencapai keseimbangan.



 Bagua

 Dua diagram kuno yang dikenal sebagai bagua adalah perlengkapan umum dalam praktik feng shui.  Mereka dapat dibandingkan dengan mata angin utama kompas hari ini.  Diagram bagua juga dikaitkan dengan metode ramalan sifang atau "empat arah" yang populer digunakan selama dinasti Shang meskipun sifang dianggap jauh lebih tua.

 Itu juga dikenal untuk digunakan di Niuheliang serta perlengkapan besar dalam praktik astronomi budaya Hongshan.  Dan di wilayah Tiongkok inilah yang dapat dihubungkan dengan Huangdi, yang juga dikenal sebagai Kaisar Kuning.  Huangdilah yang dikenal sebagai penemu sendok yang menunjuk ke selatan.

 Arah mata angin yang terdapat dalam diagram bagua dikatakan ditentukan oleh bintang-bintang penanda dari mega-rasi bintang yang dikenal sebagai Empat Hewan Langit.  Timur dianggap sebagai Naga Hijau Biru.  Selatan adalah Burung Merah.  Barat juga dikenal sebagai Macan Putih sedangkan Utara adalah singkatan dari Dark Turtle.


 Teori-teori feng shui ini juga tampak besar bahkan dalam praktik hari ini untuk mencoba mencapai keseimbangan yang baik dalam lingkungan serta kehidupan orang-orang.