Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Cinta sejati Abu Yazid al Bistami

Bawa beban orang!

 (bagian 2)

 Abu Yazid al Bistami selama tujuh tahun bekerja memikul beban orang dengan memikul dosa-dosa mereka di pundaknya.  Dia datang kepada Tuhannya dan berdoa: “Ya Tuhanku, aku datang kepada-Mu.  Apa pun yang akan Anda lakukan dengan saya, lakukan!  Adapun yang lain, biarkan mereka tenang dan damai.

 Jika Engkau akan menghukum, sementara aku tahu tidak ada hukuman, tetapi jika Engkau menghendakinya, biarkan aku sendiri menerima hukuman-Mu dan biarkan semua orang bebas.  Aku akan menanggung hukuman mereka atas diriku sendiri.  Ya Tuhan!  Buatlah tubuhku selebar dan sedalam itu sehingga aku bisa memasuki ruang itu dan mengisinya sehingga tidak ada orang lain yang bisa masuk.”

 Ini untuk cinta Allah.  Jika kamu mencintai Tuhanmu, kamu mencintai hamba-Nya. Apa gunanya mencintai Tuhanku atau mencintai tuanku jika aku tidak mencintai para penyembahnya?  Itu bukanlah cinta sejati.

 Cinta sejati adalah mencintai tuanmu dan para pengikutnya.  Ini adalah bukti bahwa cinta itu benar.  Jika Anda mencintai Tuhan Anda dengan cinta sejati, Anda harus mencintai semua orang tanpa diskriminasi, karena Dia menciptakan mereka semua.  Tapi di mana Anda menemukan cinta seperti itu di bumi?

 Kerangka pikir ini hanya ada dengan Awliya'ullah dan pengikut mereka. Di luar lingkaran suci ini, setiap orang saling berperang dalam permusuhan dan kebencian.  Karena itu, ke mana pun Anda pergi, Anda harus menjadi pembawa pesan perdamaian, cinta, dan rasa hormat.

 Mawlana Syekh Hisyam Kabbani

Pena Santri
Pena Santri Penulis lepas