Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Doa Qunut subuh beserta artinya

Pengertian Qunut

Secara bahasa kata Kunut الْقُنُوْتُ‎, (qunut) berasal dari bahasa Arab yang mempunyai beberapa arti, di antaranya berdiri lama, diam, selalu taat, tunduk, doa dan khusyuk. 

Sedangkan menurut istilah kunut adalah doa yang dibaca orang islam dalam salat. 

Hukum membaca qunut

Ada 3 perbedaan pendapat para ulama' terkait membaca doa qunut

Pendapat pertama: 

Menurut imam Malik dan imam Syafi'i, qunut subuh hukumnya sunnah dibaca setiap solat subuh.

Hal ini Berdasarkan hadits Rasulullah

عن أنس بن مالك قال: أن النبي صلى الله عليه وسلم قنت شهرا يدعو عليهم ثم تركه, فأما في الصبح فلم يزل يقنت حتى فارق الدنيا

Terjemah:

Dari Anas bin Malik beliau berkata: Bahwasanya Rasulullah SAW membaca doa qunut selama sebulan mendoakan mereka, kemudian beliau meninggalkannya. Adapun pada salat Shubuh maka Nabi SAW senantiasa membaca doa Qunut sampai beliau meninggal dunia.

Pendapat kedua:

Imam abu Hanifah berpendapat bahwa qunut subuh tidak disyaratkan karena sudah mansukh (terhapus hukumnya)

Pendapat ketiga: 

Imam Ahmad bin Hambal berpendapat bahwa qunut dalam shalat subuh tidak disyaratkan, kecuali membaca qunut nazilah maka diperbolehkan membaca qunut nazilah baik ketika sholat subuh dan sholat lainnya.

Pendapat yang kedua dan ketiga mendasarkan pada 2 hadis berikut:

إنَّ رَسُولَ اللهِ - صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - كَانَ لَا يَقْنُتُ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ، إلَّا إذَا دَعَا لِقَوْمٍ، أَوْ دَعَا عَلَى قَوْمٍ

“Sesungguhnya Rasulullah SAW tidak berqunut ketika sholat fajar (salat Subuh), kecuali ketika mendoakan kebaikan atau keburukan untuk suatu kaum” (HR Muslim).

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَنَتَ شَهْرًا يَدْعُو عَلَى أَحْيَاءٍ مِنْ أَحْيَاءِ الْعَرَبِ ثُمَّ تَرَكَهُ

“Rasulullah melakukan qunut selama sebulan, mendoakan jelek kepada satu kelompok (salah satu kabilah dari Bani Sulaim) kemudian beliau tidak pernah melakukan qunut lagi” (HR. Bukhari Muslim).

Doa Qunut

Berikut adalah doa Qunut beserta artinya yang kami kutip dari kitab Fasholatan
Doa Qunut
Penasantri.com


اَللّٰهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ 
Allahummahdinii fiiman hadaiit

Ya Allah semoga Engkau memberikan petunjuk kepadaku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau berikan petunjuk.

وَعَافِنِي فِيْمَنْ عَافَيْتَ 
Wa 'aafinii fiiman 'aafaiit

Dan semoga Engkau memberikan keselamatan kepadaku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau berikan keselamatan

وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ
Wa tawallanii fiiman tawallaiit

Dan semoga Engkau memberikan pertolongan kepadaku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau berikan pertolongan

وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ 
Wa baariklii fiimaa a'thoiits

Dan semoga Engkau memberikan berkah kepadaku atas apa yang telah Engkau berikan

وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ
Wa qinii syarromaa qodhoiit

Dan selamatkan aku dari keburukan perkara yang telah Engkau tentukan

فَإِنَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ 
Fa innaka taqdhii walaa yuqdho 'alaiik

Maka sesungguhnya Engkaulah yang Maha Menghukum dan tidak ada yang bisa menghukummu

وَإِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ
Wa innahu laa yadzillu man waalaiit

Dan sesungguhnya tidaklah hina orang yang engkau kasihi

وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيَْتَ
Walaa ya'izzu man 'aadaiit

Dan tidaklah mulia orang yang engkau musuhi

تَبَارَكْت رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ
Tabaarokta robbanaa wa ta'aalaiit

Maha berkah Engkau wahai Tuhanku dan maha tinggi engkau

فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ
Falakal hamdu 'ala ma qodhoiit

Maka bagimu segala puji atas apa yang engkau pastikan

أَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ
Astaghfiruka wa atuubu ilaiik

Aku memohon ampunan padamu dan bertaubat kepada-Mu

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
Wa shollallahu 'ala sayyidinaa muhammadinin nabiyyil ummiyyi wa 'ala aalihi wa shohbihi wa sallam

Dan semoga Engkau menambahkan rahmat kepada junjungan kami nabi muhammad yang menjadi nabi yang ummi, dan semua umat Nabi Muhammad dan para sahabatnya, Semoga Allah menambahkan keberkahan dan keselamatan.

Perlu diketahui bahwa perbedaan pendapat dalam Islam itu hal yang wajar, terlebih persoalan fiqih. Dalam usul fiqih sendiri ada adagium Khilaful A'immah Rahmatun Lil ummah bahwa perbedaan pendapat di antara imam (ulama) merupakan Rahmat bagi ummat.

Semoga bermanfaat bagi kita semua
Pena Santri
Pena Santri Penulis lepas

Berlangganan via Email