Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Arti Asmaul Husna disertai bahasa jawa

Asmaul Husna arti Jawa lengkap

Arti Asmaul Husna disertai bahasa Jawa ala pesantren juga lengkap beserta beberapa keutamaan dan khasiatnya dari para ulama' ahli ilmu hikmah.

Asmaul Husna

Asmaul Husna adalah nama-nama Allah yang jumlahnya 99, Asmaul Husna adalah Ismu assifat, asmaul Husna adalah sifat-sifat Allah yang agung dan luhur, Asmaul Husna adalah dzikirnya nya para kekasih Allah

1. الرحمن = Ar Rahman

Artinya: Yang Maha Pengasih

Jawa: Dzat kang welas ing ndalem dunyo lan akherot

2. الرحيم = Ar Rahiim

Artinya: Yang Maha Penyayang

Jawa: Dzat kang asih ing ndalem akhirot

3. الملك = Al Malik

Artinya: Yang Maha Merajai (bisa diartikan Raja dari semua Raja)

Jawa: Dzat kang nguwasai kang kagungan kerajaan

4. القدوس = Al Quddus

Artinya: Yang Maha Suci

Jawa: Dzat kang suci saking opo-opo kang ora patut

5. السلام = As Salaam

Artinya: Yang Maha Memberi Kesejahteraan

Jawa: Dzat kang kagungan slamet saking kekurangan

6. المؤمن = Al Mu'min

Artinya: Yang Maha Memberi Keamanan

Jawa: Dzat kang mbeneraken utusan-utusane lan Paring aman

7. المهيمن = Al Muhaimin

Artinya: Yang Maha Mengatur

Jawa: Dzat kang njogo opo wae

8. العزيز = Al 'Aziiz

Artinya: Yang Maha Perkasa

Jawa: Dzat kang Mulyo lan kang menang

9. الجبار = Al Jabbar

Artinya: Yang Memiliki (Mutlak) Kegagahan

Jawa: Dzat kang meseso

10. المتكبر = Al Mutakabbir

Artinya: Yang Maha Megah, yang memiliki kebesaran

Jawa: Dzat kang moho agung saking opo-opo kang ora patut

11. الخالق = Al Khaliq

Artinya: Yang Maha Pencipta

Jawa: Dzat kang ndade'ake

12. البارئ = Al Baari'

Artinya: Yang Maha Melepaskan (membuat, membentuk, menyeimbangkan)

Jawa: Dzat kang nukulake opo wae saking adam

13. المصور = Al Mushawwir

Artinya: Yang Maha Membentuk Rupa (makhluk-Nya)

Jawa: Dzat kang ngrupa'aken

14. الغفار = Al Ghaffaar

Artinya: Yang Maha Pengampun

Jawa: Dzat kang akeh ngapurone

15. القهار = Al Qahhaar

Artinya: Yang Maha Menundukkan/Menaklukkan Segala Sesuatu

Jawa: Dzat kang ngalahaken sekabehe mahluk

16. الوهاب = Al Wahhaab

Artinya: Yang Maha Pemberi Karunia

Jawa: Dzat kang akeh paringe

17. الرزاق = Ar Razzaaq

Artinya: Yang Maha Pemberi Rezeki

Jawa: Dzat kang paring lan andum rizki

18. الفتاح = Al Fattaah

Artinya: Yang Maha Pembuka Rahmat

Jawa: Dzat kang akeh mbuka'e

19. العليم = Al 'Aliim

Artinya: Yang Maha Mengetahui

Jawa: Dzat kang ngudaneni

20. القابض = Al Qaabidh

Artinya: Yang Maha Menyempitkan

Jawa: Dzat kang ngrupekake rizki

21. الباسط = Al Baasith

Artinya: Yang Maha Melapangkan

Jawa: Dzat kang njembaraken rizki

22. الخافض = Al Khaafidh

Artinya: Yang Maha Merendahkan

Jawa: Dzat kang ngasoraken

23. الرافع = Ar Raafi'

Artinya: Yang Maha Meninggikan

Jawa: Dzat kang ngluhuraken

24. المعز = Al Mu'izz

Artinya: Yang Maha Memuliakan

Jawa: Dzat kang mulya'aken

25. المذل = Al Mudzil

Artinya: Yang Maha Menghinakan

Jawa: Dzat kang ndade'aken ino

26. السميع = Al Samii'

Artinya: Yang Maha Mendengar

Jawa: Dzat kang midanget

27. البصير = Al Bashiir

Artinya: Yang Maha Melihat

Jawa: Dzat kang mirsoni

28. الحكم = Al Hakam

Artinya: Yang Maha Menetapkan

Jawa: Dzat kang mutus

29. العدل = Al 'Adl

Artinya: Yang Maha Adil

Jawa: Dzat kang adil

30. اللطيف = Al Lathiif

Artinya: Yang Maha Lembut

Jawa: Dzat kang melas

31. الخبير = Al Khabiir

Artinya: Yang Maha Mengenal

Jawa: Dzat kang wicaksono

32. الحليم = Al Haliim

Artinya: Yang Maha Penyantun

Jawa: Dzat kang aris

33. العظيم = Al 'Azhiim

Artinya: Yang Maha Agung

Jawa: Dzat kang agung

34. الغفور = Al Ghafuur

Artinya: Yang Maha Memberi Pengampunan

Jawa: Dzat kang akeh pengapurone

35. الشكور = As Syakuur

Artinya: Yang Maha Pembalas Budi (menghargai)

Jawa: Dzat kang nerimo amal bagus

36. العلى = Al 'Aliy

Artinya: Yang Maha Tinggi

Jawa: Dzat kang luhur

37. الكبير = Al Kabiir

Artinya: Yang Maha Besar

Jawa: Dzat kang agung

38. الحفيظ = Al Hafizh

Artinya: Yang Maha Memelihara

Jawa: Dzat kang ngarekso

39. المقيت = Al Muqiit

Artinya: Yang Maha Pemberi Kecukupan

Jawa: Dzat kang paring pangan pikuatan

40. الحسيب = Al Hasiib

Artinya: Yang Maha Membuat Perhitungan

Jawa: Dzat kang nyukupi LAN nglandrat

41. الجليل = Al Jaliil

Artinya: Yang Maha Luhur

Jawa: Dzat kang moho agung LAN sampurno

42. الكريم = Al Kariim

Artinya: Yang Maha Pemurah

Jawa: Dzat kang kagungan kaluman

43. الرقيب = Ar Raqiib

Artinya: Yang Maha Mengawasi

Jawa: Dzat kang ngrekso

44. المجيب = Al Mujiib

Artinya: Yang Maha Mengabulkan

Jawa: Dzat kang nyembadani panuwunan

45. الواسع = Al Waasi'

Artinya: Yang Maha Luas

Jawa: Dzat kang jembar rohmate lan akeh pinaringe

46. الحكيم = Al Hakim

Artinya: Yang Maha Bijaksana

Jawa: Dzat kang wicaksono Soho kagungan hikmah

47. الودود = Al Waduud

Artinya: Yang Maha Mengasihi

Jawa: Dzat kang moho asih

48. المجيد = Al Majiid

Artinya: Yang Maha Mulia

Jawa: Dzat kang kagungan Kamulyan lan keagungan

49. الباعث = Al Baa'its

Artinya: Yang Maha Membangkitkan

Jawa: Dzat kang nangek'aken

50. الشهيد = As Syahiid

Artinya: Yang Maha Menyaksikan

Jawa: Dzat kang nekseni opo wae lan kang ora samar opo wae saking ilmune

51. الحق = Al Haqq

Artinya: Yang Maha Benar

Jawa: Dzat kang tetep

52. الوكيل = Al Wakiil

Artinya: Yang Maha Memelihara

Jawa: Dzat kang den pasrahi

53. القوى = Al Qawiyyu

Artinya: Yang Maha Kuat

Jawa: Dzat kang kuat

54. المتين = Al Matiin

Artinya: Yang Maha Kokoh

Jawa: Dzat kang banget kuate

55. الولى = Al Waliyy

Artinya: Yang Maha Melindungi

Jawa: Dzat kang nulungi lan ngasihi

56. الحميد = Al Hamiid

Artinya: Yang Maha Terpuji

Jawa: Dzat kang dipuji

57. المحصى = Al Muhshii

Artinya: Yang Maha Mengalkulasi (menghitung segala sesuatu)

Jawa: Dzat kang ngitung-ngitung

58. المبدئ = Al Mubdi'

Artinya: Yang Maha Memulai

Jawa: Dzat kang ngawiti

59. المعيد = Al Mu'iid

Artinya: Yang Maha Mengembalikan Kehidupan

Jawa: Dzat kang mbale'aken

60. المحيى = Al Muhyii

Artinya: Yang Maha Menghidupkan

Jawa: Dzat kang nguripaken

61. المميت = Al Mumiitu

Artinya: Yang Maha Mematikan

Jawa: Dzat kang mateni

62. الحي = Al Hayyu

Artinya: Yang Maha Hidup

Jawa: Dzat kang nyuswo selawase tanpo ruh

63. القيوم = Al Qayyuum

Artinya: Yang Maha Mandiri

Jawa: Dzat kang jumeneng Ono dzate dewe

64. الواجد = Al Waajid

Artinya: Yang Maha Penemu

Jawa: Dzat kang sugih

65. الماجد = Al Maajid

Artinya: Yang Maha Mulia

Jawa: Dzat kang agung lan mulyo

66. الواحد = Al Wahid

Artinya: Yang Maha Tunggal

Jawa: Dzat kang siji

67. الاحد = Al Ahad

Artinya: Yang Maha Esa

Jawa: Dzat kang moho esa

68. الصمد = As Shamad

Artinya: Yang Maha Dibutuhkan (tempat meminta)

Jawa: Dzat kang den sejo

69. القادر = Al Qaadir

Artinya: Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan

Jawa: Dzat kang kuoso

70. المقتدر = Al Muqtadir

Artinya: Yang Maha Berkuasa

Jawa: Dzat kang moho kuoso

71. المقدم = Al Muqaddim

Artinya: Yang Maha Mendahulukan

Jawa: Dzat kang ndihinaken

72. المؤخر = Al Mu'akkhir

Artinya: Yang Maha Mengakhirkan

Jawa: Dzat kang ngakheraken

73. الأول = Al Awwal

Artinya: Yang Maha Awal

Jawa: Dzat kang dihin

74. الأخر = Al Aakhir

Artinya: Yang Maha Akhir

Jawa: Dzat kang langgeng tanpo pungkasan

75. الظاهر = Az Zhaahir

Artinya: Yang Maha Nyata

Jawa: Dzat kang Ceto wujute

76. الباطن = Al Baathin

Artinya: Yang Maha Ghaib

Jawa: Dzat kang ngudaneni opo wae lan kang kalingan saking peningal lan Ponco drio

77. الوالي = Al Waali

Artinya: Yang Maha Memerintah

Jawa: Dzat kang nguwasani lan mrentah

78. المتعالي = Al Muta'aalii

Artinya: Yang Maha Tinggi

Jawa: Dzat kang moho agung

79. البر = Al Barru

Artinya: Yang Maha Penderma (maha pemberi kebajikan)

Jawa: Dzat kang mbagusi

80. التواب = At Tawwaab

Artinya: Yang Maha Penerima Taubat

Jawa: Dzat kang nerimo tobat

81. المنتقم = Al Muntaqim

Artinya: Yang Maha Pemberi Balasan

Jawa: Dzat kang nikso

82. العفو = Al Afuww

Artinya: Yang Maha Pemaaf

Jawa: Dzat kang akeh pengapurone

83. الرؤوف = Ar Ra'uuf

Artinya: Yang Maha Pengasuh

Jawa: Dzat kang kagungan kawelasan

84. مالك الملك = Malikul Mulk

Artinya: Yang Maha Penguasa Kerajaan (semesta)

Jawa: Dzat kang kagungan kerajaan

85. ذو الجلال و الإكرام = Dzul Jalaali WalIkraam

Artinya: Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan

Jawa: Dzat kang kagungan sifat agung lan kamulyan

86. المقسط = Al Muqsith

Artinya: Yang Maha Pemberi Keadilan

Jawa: Dzat kang adil

87. الجامع = Al Jamii'

Artinya: Yang Maha Mengumpulkan

Jawa: Dzat kang ngumpulaken

88. الغنى = Al Ghaniyy

Artinya: Yang Maha Kaya

Jawa: Dzat kang sugih

89. المغنى = Al Mughnii

Artinya: Yang Maha Pemberi Kekayaan

Jawa: Dzat kang nyugihaken

90. المانع = Al Maani

Artinya: Yang Maha Mencegah

Jawa: Dzat kang nyegah

91. الضار = Ad Dhaar

Artinya: Yang Maha Penimpa Kemudharatan

Jawa: Dzat kang ndamel kamlaratan

92. النافع = An Nafii'

Artinya: Yang Maha Memberi Manfaat

Jawa: Dzat kang paring manfaat

93. النور = An Nuur

Artinya: Yang Maha Bercahaya (menerangi, memberi cahaya)

Jawa: Dzat kang madangaken

94. الهادئ = Al Haadii

Artinya: Yang Maha Pemberi Petunjuk

Jawa: Dzat kang nuduhaken

95. البديع = Al Badii'

Artinya: Yang Maha Pencipta Tiada Bandingannya

Jawa: Dzat kang agawe

96. الباقي = Al Baaqii

Artinya: Yang Maha Kekal

Jawa: Dzat kang langgeng selawase

97. الوارث = Al Waarits

Artinya: Yang Maha Pewaris

Jawa: Dzat kang Maris kang keri

98. الرشيد = Ar Rasyiid

Artinya: Yang Maha Pandai

Jawa: Dzat kang minteraken lan nuduhaken

99. الصبور = As Shabuur

Artinya: Yang Maha Sabar

Jawa: Dzat kang moho sabar kang aris



بِسْمِ اللهَّ ِ الرَّحْ مَنِ الرَّحِیمِ 
penyebutan Nama-Nama Allâh yang indah ini selalu terulang dalam Al-Qur`ân. Seiring momen dan kebutuhan yang mendesak untuk menjelaskan makna yang terkandung didalamnya, maka kami mulai dengan:
(الرب) Rabb
Nama Ar-Rabb ini sendiri banyak mengalami pengulangan dalam banyak ayat.
Ar-Rabb artinya: Yang Maha Pemelihara seluruh makhluk, mengatur segala urusan dan memberikan berbagai karunia. Yang lebih khusus dari itu adalah pemeliharaan manusia-manusia pilihan, dengan cara memperbaiki hati, ruh dan akhlak mereka. Karena itulah, nama yang mulia ini banyak digunakan dalam doa mereka, karena mereka hendak memohon pemeliharaan yang istimewa ini dari-Nya
(الله) Allâh
Dialah Sesembahan yang (berhak) disembah (al-Ma’lûh al-ma’bûd), Yang Memiliki sifat ketuhanan absolut dan sifat ‘ubudiyah (hak peribadatan) atas seluruh makhluk-Nya. Dia tersifati dengan sifat- sifat ketuhanan, dimana semua sifat tersebut adalah sifat-sifat sempurna.
Al-Mâlik (المالك)
Nama Al-Malik, Al-Mâlik atau Yang Maha Memiliki kerajaan, artinya: Dialah yang memiliki sifat-sifat keagungan, kebesaran, kekuasaan dan pengaturan yang absolut pada penciptaan, pengaturan dan pembalasan. Dia lah Pemilik seluruh alam semestai ini baik yang tinggi (di langit) maupun yang rendah (di bumi). Semua yang menjadi hamba maupun rajanya, membutuhkan (pertolongan)-Nya.
Al-Wâhid (الواحد / (Al-Ahad (الأحد)
Dialah Yang Maha Tunggal dengan segala kesempurnaan dan tidak ada satupun pun yang bersekutu dengan-Nya dalam kesempurnaan ini. Karena itu wajib bagi setiap hamba untuk mentauhidkan-Nya, baik secara keyakinan (i’tiqod), perkataan dan perbuatannya, yaitu dengan mengakui kesempurnaan-Nya yang absolut dan ketuhanannya-Nya yang Maha Tunggal serta mengesakan-Nya dalam segala bentuk ibadah.
Ash-Shamad (الصمد)
Dia lah Dzat yang semua makhluk membutuhkan-Nya pada semua kebutuhan, keadaan dan kegentingan mereka, hanya Dia-lah sang pemilik kesempurnaan yang absolut baik dalam Dzat, nama-nama, sifat-sifat dan perbuatan-Nya.
Al-‘Alîm (العلیم (danAl-Khobîr (الخبیر)
Dialah Sang Pemilik ilmu yang meliputi segala perkara zhahir dan bathin, perkara rahasia dan umum, perkara-perkara wajib, mustahil dan yang mungkin terjadi. Dia mengetahui perkara di alam atas (langit) dan bawah (bumi), baik yang lampau, sedang dan yang akan datang. Tidak ada satu pun yang tersembunyi dari ilmu- Nya.
Al-Hakîm (الحكیم)
Dialah Sang Pemilik Hikmah yang tinggi di balik penciptaan dan perintah-Nya, yang telah menciptakan segala sesuatu dengan sempurna, Alloh Ta’ala berfirman : “ (Hukum) mana yang lebih baik daripada (hukum) Allah? Bagi orang-orang yang meyakini?” (AlMaidah: 50).
Karena itulah Allah Dia tidaklah menciptakan sesuatu yang sia-sia, tidak pula mensyariatkan sesuatu yang kosong tanpa tujuan. Dialah Pemilik Hukum di dunia dan di akhirat. Dia Pemilik hukum yang tiga, tidak ada sekutu bagi-Nya dalam hukum tersebut: Dia yang memutuskan perkara hamba-hamba-Nya dalam hukum, takdir dan balasan perbuatan mereka. Adapun al-Hikmah artinya adalah menempatkan sesuatu pada tempatnya dan meletakkan sesuatu pada posisinya.
Ar-Rahman (الرحمن)
Ar-Rahîm (الرحیم)
Al-Birr (البر)
Al-Karîm (الكریم)
Al-Jawwâd (الجواد)
Ar-Ra`ûf (الرؤوف)
Al-Wahhâb (الوھاب)
Semua nama-nama ini memiliki makna yang berdekatan.
Keseluruhannya menunjukkan penyifatan Rabb (terhadap diri-Nya) dengan sifat rahmah (kasih sayang), birr (baik), al-Jûd (dermawan) dan al-Karam (mulia). Juga menunjukkan keluasan kasih sayang dan karunia-Nya yang menyelimuti seluruh makluk yang ada, halini sesuai dengan kandungan sifat rahmah (kasih sayang)-Nya. Allâh mengistimewakan karunia yang lebih dan sempura bagiorang-orang mukmin, sebagaimana dalam firman-Nya :
ورحمتي وسعت كل شيءٍ فسأكتبھا للذین یتقون
“Dan rahmat-Ku meliputi tiap-tiap sesuatu; maka Aku akan menentukannya bagi orang-orang yang bertaqwa" (QS al-A’râf :156).
Nikmat dan karunia yang ada pada makhluk-Nya merupakan bukti dari rahmat, kedermawanan dan kemuliaan-Nya, serta seluruh kebaikan dunia dan akhirat merupakan bentuk akan rahmat-Nya.
As-Samî’ (السمیع)
Yang Maha Mendengar seluruh suara walau dengan bahasa yang berbeda-beda dan kebutuhan yang bermacam-macam.
Al-Bashîr (البصیر)
Yang Maha Melihat segala sesuatu sampai yang terhalus dan terkecil sekalipun. Dia dapat melihat seekor semut hitam yang merayap di atas batu hitam di tengah malam yang gelap gulita. Ia juga mampu melihat isi dasar bumi pada lapisan yang ke tujuh sebagaimana Dia juga mampu melihat di atas lapisan langit yang ketujuh. Dia juga Maha Mendengar lagi Maha Melihat siapa saja yang pantas mendapatkan balasan sesuai dengan kebijaksanaan-Nya. Makna yang terakhir (dari nama yang bergandengan) ini kembali pada kebijaksanaan-Nya.
Al-Hamîd (الحمید)
Yang Maha Terpuji baik di dalam Dzat, Nama-Nama, Sifat-Sifat dan Perbuatan-Nya. Dia memiliki nama yang paling indah, memiliki sifat-sifat yang paling sempurna, serta memiliki perbuatan yang paling baik lagi sempurna, karena segala perbuatan-Nya berputar diantara karunia dan keadilan-Nya.
Al-Majîd (المجید)
Al-Kabîr (الكبیر)
Al-‘Azhîm (العظیم)
Al-Jalîl (الجلیل)
Nama-nama ini menggambarkan sifat-sifat al-Majd (kemuliaan), al-Kibriyâ`(kebesaran), al-Uzhmah (keagungan) dan al-Jalâl (keluhuran), di mana Dialah Yang Maha besar dari segala sesuatu,Yang Maha Agung, Maha Luhur dan Maha Tinggi dari segalanya. Yang pantas mendapatkan pengagungan dan pemuliaan dari lubuk hati manusia pilihan dan para wali-Nya, yang mana hati-hati mereka terisi penuh dengan pengagungan, pemuliaan dan ketundukan serta merasa rendah pada kebesaran-Nya.
Al-‘Afwu (العفو)
Al-Ghafûr (الغفور)
Al-Ghaffâr (الغفار)
Yang tidak akan sirna dan akan senantiasa dikenal Sifat Pemaaf- nya, lagi Yang Maha Pengampun terhadap hamba-hamba-Nya. Setiap orang pasti membutuhkan maaf dan ampunan-Nya,sebagaimana ia juga memerlukan rahmat dan karunia-Nya. Dia telah menjanjikan ampunan dan maaf bagi siapa saja yang telah menjalankan sebab-sebabnya. Allâh berfirman: “Dansesungguhnya Aku benar-benar Maha Pengampun bagi orang yang bertobat, beriman, beramal shaleh kemudian tetap di jalan yang benar” (QS Thâha : 82)
At-Tawwâb (التواب)
Yang senantiasa menerima taubat hamba-hamba-Nya yang maubertaubat dan mengampuni seluruh dosa hamba-hamba-Nya yang mau kembali. Siapa saja yang bertaubat kepada Allâh dengan taubat yang sebenarnya (taubatan nashûha) niscaya Allâh pastimenerima taubatnya, karena Dialah Sang Penerima Taubat atashamba-Nya (dengan sebab) : Pertama, dengan memberikan taufik kepada mereka untuk bertaubat dan menerima dengan ketulusan hati, dan (kedua), Dialah penerima taubat mereka, tentu setelah mere bertaubat sebagai bentuk penerimaan-nya dan sebagai tanda maaf atas dosa-dosa mereka.
Al-Quddûs (القدوس)
As-Salâm (السلام)
Yang diagungkan dan disucikan dari seluruh sifat kekurangan dandari penyetaraan dengan makhluk-Nya. Sebab Dia tersucikan darisegala kekurangan, dan tersucikan pula dari penyetaraan seseorang dengan salah satu sifat kesempurnaan-Nya, (Allâhberfirman) “tidak ada sesuatu yang serupa dengan-Nya”, “dantidak ada yang setara dengan-Nya”, “adakah satu keserupaan dengan-Nya”, “maka janganlah kalian membuat tandingan-tandingan untuk Allâh”. Kata Al-Quddûs demikian pula As-Salâm, keduanya menafikan kekurangan sifat (Allâh) dari segala sisi, sebagaimana kedua namaini juga mengandung kesempurnaan mutlak pada sifat Allâh darisegala sisi. Karena jika sifat kekurangan itu dinafikan, maka yangtetap semuanya hanyalah kesempurnaan.
Al-‘Alî (العلي( dan Al-A’lâ (الأعلى)
Dialah Yang memiliki ketinggian mutlak dari segala sisi, baikketinggian Dzat, kehormatan, sifat-sifat dan kekuasaan-Nya. Dialahyang bersemayam di atas Arsy dan yang memiliki kerajaan. Terkumpul pada-Nya seluruh sifat-sifat keagungan, kebesaran, kemuliaan, keindahan dan pada-Nya puncak kesempurnaan.
Al-‘Azîz (العزیز)
Yang Memiliki Seluruh Kemulian: baik kemulian kekuatan,kemenangan dan mencegah, sehingga setiap orang terhalang memiliki kemulian ini, sementara Dia menguasai seluruh makhluk, pada-Nya  setiap makhluk merendah, serta tunduk patuh padakeagungan-Nya.
Al-Qowî (القوي)
Al-Matîn (المتین)
Nama ini semakna dengan sifat Al-Azîz (Maha Mulia)
Al-Jabbâr (الجبار)
Nama ini semakna dengan nama Al-Alî Al-A'lâ (Yang Maha Tinggi),Al-Qahhâr (Yang Maha Kuasa) dan Ar-Ra`ûf (Yang Maha Pengasih).
(Makna al-Jabbâr) Dialah yang membenahi hati yang telah keruh, Ia juga mencukupi kebutuhan hamba yang lemah tak berdaya, danDialah Yang menghibur mereka yang bersandar pada-Nya.
Al-Mutakabbir (المتكبر)
Yang Maha Besar yang bebas dari keburukan, kekurangan dankelemahan karena keagungan dan kebesaran-Nya.
Al-Khâliq (الخالق)
Al-Bâri` (البارئ)
Al-Mushawwir (المصور)
Dialah Yang menciptakan seluruh makhluk yang ada. Iamenciptakannya menurut kebijaksanaan-Nya. Ia membentukrupanya berdasarkan sifat terpuji dan kebijaksanaan-Nya. Diasenantiasa dan akan tetap berada dalam sifat yang agung ini.
Al-Mu`min (المؤمن)
Dialah Yang menyanjung diri-Nya dengan sifat-sifat sempurna,dengan sifat agung dan indah yang paripurna. Dia mengutus paraRasul-Nya, menurunkan kitab-kitab suci-Nya dengan penjelasan bukti-bukti dan keterangan yang nyata, dan membenarkan paraRasul yang datang dengan setiap ayat dan keterangan yang nyatamenunjukkan akan kebenaran risalah yang mereka bawa.
Al-Muhaimin (المھیمن)
Yang dapat memantau setiap perkara yang tersembunyi, bahkanmengetahui yang terbetik di dalam dada hamba-Nya, karena DialahPemilik ilmu atas segala sesuatu.
Al-Qodîr (القدیر)
Yaitu kekuasaan yang sempurna. Dengan sebab kekuasaan-Nya, DiaMengadakan segala apa yang ada. Dengan kekuasaan-Nya pula Dia mengatur, membenahi, menghukumi, menghidupkan, mematikan dan  membangkitkan untuk pembalasan amal, dan Ia balas bagi yang berbuat baik dengan pahala dan mengganjar seorang pendosakarena dosanya. Apabila Ia menghendaki sesuatu maka Ia mengatakan : "jadilah” maka jadilah. Dan dengan kekuasaan-Nya, Dia mampu membolak-balik hati hamba-hamba-Nya, menurutk kehendak dan keinginan-Nya.
Al-Lathîf (اللطیف)
Dialah Yang memiliki ilmu yang menyelimuti perkara-perkararahasia lagi tersembunyi. Yang mengetahui rahasia batin danperkara-perkara halus. Yang Maha Lembut kepada hamba-hamba yang beriman, sebagai penyalur kebaikan mereka, yang muncul dariluapan kelembutan dan santunan-Nya melalui jalan yang beragama tanpa dirasakan oleh mereka. Nama ini semakna dengan Al-Khabîr(Yang Maha Mengetahui) dan Ar-Ra`ûf (Yang Maha Pengasih).
Al-Hasîb (الحسیب)
Dialah Yang Maha Mengetahui akan hamba-hamba-Nya, Yangmenanggung beban orang-orang yang bertawakkal, Yang membalas amal baik buruk hamba-hamba-Nya, seiring dengan kebijaksanaandan ilmu-Nya terhadap segala amal yang kecil lagi halus.
Ar-Raqîb (الرقیب)
Yang dapat memantau perkara yang disembunyikan oleh hati, Yangmenetapkan balasan perbuatan setiap yang diusahakan oleh setiapjiwa, dan Yang memelihara segala makhluk dengan memperlakukannya dengan sebaik-baik aturan dan keputusan.
Al-Hafîzh (الحفیظ)
Yang Memelihara ciptaan-Nya dan Ilmu-Nya meliputi setiap yangdiciptakan-Nya. Dialah yang Memelihara wali-wali-Nya dari dosadan kebinasaan, dan berlaku lembut dengan mereka di setiap gerakan dan aktivitas mereka, dan Dia menghitung dan membalas mereka berdasar amalan yang telah diperbuat oleh mereka.
Al-Muhîth (المحیط)
Yang Maha Mengetahui terhadap segala sesuatu, Yang Maha Kuasa, Maha Pengasih dan Maha Berkemampuan atas segalanya.
Al-Qohhâr (القھار)
Yang Maha Perkasa terhadap segala sesuatu, dimana pada-Nyaseluruh makhluk tunduk lagi merendahkan dan menghinakan diri dihadapan-Nya, lantaran kemuliaan kekuatan dan kesempurnaan ketentuan-Nya.
Al-Muqît (المقیت)
Yang Memberikan apa yang dibutuhkan oleh setiap makhluk, YangMenyalurkan rizki mereka dan Menentukannya sesuai dengankehendak-Nya menurut kebijaksanaan dan kemuliaan-Nya.
Al-Wakîl (الوكیل)
Yang Bertanggung Jawab mengatur urusan hamba-Nya sesuai ilmu,kekuasan-Nya yang sempurna dan kebijaksanaan-Nya yang komprehesif Dialah Yang memelihara para wali-Nya danmemudahkan urusan mereka dan menjauhkan mereka darikesulitan, serta Dia cukupi kebutuhan mereka. Jadi, barang siapayang menjadikan-Nya sebagai pemeliharanya, maka Dia sudahcukup sebagai penolongnya (sebagaimana Firman-Nya) "Allâhadalah Penolong orang-orang yang beriman, Ia telah mengeluarkan mereka dari kegelapan menuju cahaya".
Dzûl Jalâli wal Ikrâm
(ذو الجلال والإكرام)
Yaitu, Yang memiliki kebesaran, keagungan dan Yang memilikirahmat, kedermawanan dan kebaikan yang menyelimuti perkara umum dan khusus, Dia Yang memuliakan para wali dan segenap orang pilihan-Nya, yang mereka juga memuliakan, mengangungkan dan mencintai-Nya.
Al-Wadûd (الودود)
Yang mencintai Para Nabi dan Rasul-Nya, serta para pengikutmereka, dan mereka pun mencintai-Nya. Dia lebih dicintai olehmereka dibandingkan segalanya. Hati-hati mereka telah terisi olehrasa cinta kepada-Nya, dan lisan-lisan mereka terus bergerakmenyanjung-Nya. Relung hati mereka senantiasa dipenuhi oleh rasacinta, ikhlas dan penuh harapan kepada-Nya.
Al-Fattâh (الفتّاح)
Yang memutuskan perkara hamba-hamba-Nya dengan hukum- hukum syariat, keputusan takdir dan ketetapan balasan perbuatanmereka. Yang dengan kelembutan-Nya membuka penglihatan orang-orang yang jujur, membuka hati-hati mereka untuk mengenal, mencintai dan kembali pada-Ny. Dia juga yang membuka pintu-pintu rahmat dan rizki yang beragam bagi hamba-hamba-Nya,serta membuka jalan amal mereka untuk berusaha, yang dengannya mereka menuai hasil dari usaha tersebut baik di dunia maupun  diakhirat “Apa saja yang Allâh anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak seorangpun yang dapatmenahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allâh, maka tidakseorangpun yang sanggup melepaskannya sesudah itu”.
Ar-Razzâq (الرزاق)
Yang Maha Pemberi rizki untuk segenap Hamba-Nya, sehingga tidaksatupun makhluk yang melata di atas permukaan bumi ini, melainkan telah Allâh penuhi rizkinya. Rizki-Nya kepada hamba- hamba-Nya ini terbagi menjadi dua bagian: (Pertama) rizki yangumum, mencakup untuk semua orang baik yang shâlih maupunpendosa, generasi yang terdahulu hingga yang terakhir, dan rizki iniadalah rizki yang bersifat fisik. (Kedua) rizki yang khusus, yaituberupa hati, dimana pemenuhannya disuguhkan dengan ilmu daniman, serta rizki yang halal untuk membatu tegaknya agama Allâh. Rizki semacam ini hanya diistimewakan bagi orang-orang yang beriman, berdasarkan derajat keimanan mereka, sesuai dengankebijaksanaan dan rahmat-Nya.
Al-Hakam (الحكم)
Al-‘Adl (العدل)
Yang memutuskan perkara diantara hamba-hamba-Nya di duniadan di akhirat dengan keadilan-Nya; sedikitpun Dia tidakmengurangi berat timbangan amal seseorang walau seberat bijidzarrah, dan dia tidak akan membebani seseorang dengan dosa orang lain. Dia tidak akan membalas seorang hamba melebihi dosanya dan Dia akan menunaikan hak-hak kepada yang berhak, sehingga Dia tidak membiarkan setiap pemilik hak tersebut melainkan akan diberinya. Dialah Yang Maha Adil dalam aturan danketetapan-Nya, “Sesungguhnya Tuhanku tetap berada di atas Jalan(keputusan-Nya) yang lurus”.
Jâmi’un Nâs (جامع الناس)
Yang Maha Mengumpulkan manusia pada hari yang tidak ada keraguan padanya, dan Dia pula yang mengumpulkan seluruh amalperbuatan dan rizki mereka, tidak ada yang tertinggal sedikitpunamal yang kecil maupun besar melainkan akan dihitung oleh-Nya. Dia juga yang akan mengumpulkan perkara yang telah terpisah dandianggap mustahil;yaitu mengumpulkan manusia yang telahmeninggal dari generasi pertama maupun terakhir (kelak di padangmahsyar, pent.), hal ini karena kesempurnaan kekuasaan dankeluasan ilmu-Nya.
Al-Hayyu (الحي)
Al-Qoyyûm (القیوم)
Yang memiliki kehidupan yang sempurna dan terus berdiri dengansendiri. Yang terus menerus berdiri mengurus penduduk langit danbumi, mengurus rizki mereka dan membenahi seluruh keadaanmereka. Maka nama Al-Hayyu adalah sebuah nama yangmengandung makna seluruh sifat dzat, dan nama Al-Qayyûm adalahsebuah nama yang mengandung makna seluruh sifat perbuatan.
An-Nûr (النور)
Pemberi cahaya langit dan bumi, Yang memberikan cahaya kedalam hati-hati orang yang berpengetahuan, dengan cara mengenaldan mengimani-Nya. Menyinari akal mereka dengan cahayapetunjuk. Dan Dialah Yang telah menyinari langit dan bumi denganberbagai cahaya yang telah ditetapkan oleh-Nya. Hijab(penghalang)-Nya adalah cahaya, jika seandainya Dia membukanya, maka pancaran sinar wajah-Nya akan menghanguskan seluruhmakhluk yang di pandang oleh-Nya.
Badî’us Samâwât wal Ardhi
(بدیع السماوات والأرض)
Yaitu Dialah Sang Pencipta dan Inovator langit dan bumi, yang padapenciptaannya telah mencapai puncak keindahan penciptaan,keteraturan yang menakjubkan dan nyata.
Al-Qâbidh (القابض)
Al-Bâsith (الباسط)
Al-Qâbidh adalah Yang Maha Mencabut nyawa dan menarik rizkisedangkan Al-Bâsith adalah Yang Maha Melapangkan rizki danmelanggengkan hati. Yang demikian itu berlaku karenakebijaksanaan dan rahmat-Nya.
Al-Mu’thî (المعطي)
Al-Mâni’ (المانع)
Tidak ada satupun yang dapat menahan apa yang Ia berikan, dantidak ada satupun yang dapat memberi apa yang Ia tahan. Makasemua kebaikan dan manfaat haruslah dipinta dan diharapkan dari- Nya, karena Dialah Yang memberi pemberian kepada siapa yangdikehendaki-Nya, sebagaimana Dia mencegahnya menurut kehendak-Nya, berdasarkan kebijakan dan rahmat-Nya.
Asy-Syahîd (الشھید)
Yaitu Yang Maha Menyaksikan segala sesuatu, Mendengarkan semua getaran suara baik yang tersembunyi maupun yang tampak,Melihat semua yang wujud baik yang halus maupun yang tampak,yang kecil maupun yang besar. Dan ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, yang dengannya Dia menyaksikan dan mengetahui perbuatan hamba-hamba-Nya.
Al-Mubdî` (المبدئ)
Al-Mu’îd (المعید)
Allâh Ta’âlâ berfirman: “Dan Dialah Yang Mengawali penciptaannya, kemudian Membangkitkan mereka”. Dialah yang mengawali penciptaan mereka, untuk menguji diantara mereka siapa yang paling baik amal perbuatannya, lalu Dia membangkitkan mereka untuk membalas amal mereka menurut baik dan buruknya. Demikian juga Dialah yang menciptakan seluruh makhluk setahapdemi setahap, kemudian Dia membangkitkannya dalam satu waktu.
Al-Fa’âlu Limâ Yurîd
(الفعال لما یرید)
Yang Maha Kuasa berbuat apa yang dikehendaki-Nya, dan hal initerwujud karena kesempurnaan kekuatan-Nya dan karenakemurnian kehendak dan kekuasaan-Nya. Bahwa segala perkarayang dikehendaki-Nya pasti akan dilakukannya, tanpa ada satupunpun yang sanggup melarang atau menyanggah-Nya, dan tiada satupun yang mampu menjadi pembantu dan penolong-Nya, terhadap segala hal yang akan terjadi. Bahkan jika Dia menghendaki sesuatu Ia mengatakan jadilah maka jadilah. Sebagaimana Dia juga Kuasa berbuat apa yang dikehendaki-Nya, maka kehendak-Nya menyertai kebijakan dan kemuliaan-Nya, karena Dia tersifati dengan kekuasaan yang sempurna dan memiliki kebebasan berkehendak. Serta Dia juga tersifati dengan sifat kebijaksanaanyang mencakup seluruh apa yang telah, sedang dan akan dilakukan.
Al-Ghonî (الغني)
Al-Mughnî (المغني)
Dia Yang Maha Kaya dalam Dzat-Nya, Yang memiliki kekayaan yang sempurna lagi absolut, dari segala sisi dan tinjauan, karenakesempurnaan diri-Nya dan kesempurnaan sifat-sifat-Nya. Tidakada celah kekurangan sedikitpun dari segala sisi, tetap saja selamanya Ia Maha Kaya. Karena kekayaan-Nya merupakan konsekuensi dari Dzat-Nya, sebagaimana Dia akan tetap sebagai Maha Pencipta, Maha Kuasa, Maha Pemberi rizki dan Maha Baik.
Tidak butuh kepada seorang pun untuk segala hal. Dialah YangMaha Kaya, di tangan-Nya lah segala perbendaharaan langit danbumi, serta perbendaharaan dunia dan akhirat. Sedangkan al- Mughnî adalah Dialah Yang Maha Mencukupi makhluk-Nya secaraumum, dan mencukupi manusia yang khusus dengan curahan kemurahan-Nya ke dalam hati mereka dengan pengetahuanrobbanî dan hakikat keimanan.
Al-Halîm (الحلیم)
Dialah yang melimpahkan semua nikmat baik yang lahir maupunyang batin kepada makhluk-Nya, walau mereka banyak bermaksiatdan bersalah. Namun Dia tetap bersikap santun kepada merekasesuai dengan kadar kemaksiatan mereka, kiranya mereka mauuntuk bertaubat kepada-Nya dan kembali kepada-Nya.
Asy-Syâkir (الشاكر)
Asy-Syakûr (الشكور)
Dia berterima kasih dari amal perbuatan (hamba-Nya) yang sedikitdan mengampuni kesalahan dan dosa yang berlimpah. Diamengganjar dengan pahala yang berlipat ganda terhadap amalperbuatan orang-orang yang ikhlas lagi tulus tanpa mengharapkan imbalan berterima kasih kepada orang-orang yang mensyukurinikmat dan menyebut orang yang menyebut-Nya. Barang siapayang mendekatkan diri kepada-Nya dengan satu amal Shâlih, makaAllâh mendekatinya lebih banyak lagi (dengan ganjara pahala dankarunia, ed.).
Al-Qorîb (القریب)
Al-Mujîb (المجیب)
Dialah Yang Maha dekat kepada setiap hamba, dan kedekatan-Nya pada hamba-Nya terbagi menjadi dua macam: (Pertama) kedekatan yang bersifat umum untuk semua makhluk, dengan ilmu, pengetahuan, pengawasan, persaksian dan pemantauan-Nya. (Kedua) kedekatan yang bersifat khusus untuk hamba, pemohondan para pecinta-Nya, dan kedekatan model yang kedua ini tidak diketahui hakikatnya, ia hanya bisa dideteksi dari pengaruh baiknya, seperti: kelembutan-Nya pada hamba-Nya, serta inayat dan bimbingan-Nya kepadanya.
Dan di antara pengaruhnya adalah dikabulkannya do'a orang-orang yang meminta kepada-Nya dan kembalinya hamba-hamba-Nya. Dia mengabulkan doa orang-orang yang berdo’a pada-Nya secara umum, bagaimanapun keadaan, kondisi dan dimanapun mereka berada. Sebagaimana Dia telah menjanjikan janji yang mutlak ini kepada mereka, yaitu bahwa Dia akan mengabulkan doa orang- orang khusus yang memenuhi dan tunduk terhadap syariat-Nya, Dia juga mengabulkan doa orang yang sedang mengalami kegentingan/keadaan darurat, mengabulkan doa orang yang telahputus harapan tapi masih memiliki hubungan dengan-Nya, karena dorongan rasa harap yang besar pada ampunan-Nya, harapan dan takut pada-Nya.
Al-Kâfî (الكافي)
Yang Maha Mencukupi semua yang diperlukan dan dibutuhkan.Dialah Yang Maha Memenuhi secara khusus berbagai kebutuhanbaik dunia dan akhirat orang-orang yang beriman, bertawakkal danbersandar pada-Nya.
Al-Awwal (الأول)
Al-Âkhir (الآخر)
Azh-Zhâhir (الظاھر)
Al-Bâthin (الباطن)
Nabi Shallallâhu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskannya dengantafsiran yang lengkap dan jelas. Beliau Shallallâhu ‘alaihi wa sallambersabda ketika menyeru Rabb-nya :
أنت الأول فلیس قبلك شيءٌ وأنت الآخر فلیس بعدك شيء
وأنت الظاھر فلیس فوقك شيءٌ ، وأنت الباطن فلیس دونك شيءٌ 
“Engkau lah Yang Maha Pertama, sehingga tidak ada sesuatuapapun yang mendahului-Mu, dan Engkaulah Yang Terakhir, tidakada sesuatu apapun yang mengakhiri-Mu. Engkau lah Yang Tampak, sehingga tidak ada sesuatu pun yang berada di atas-Mu, danEngkaulah yang Maha Batin, sehingga tidak ada sesuatu pun yangberada di bawah-Mu.”
Al-Wâsi’ (الواسع)
Yang Maha Luas sifat-sifat dan karakteristik serta hubungan kedua- Nya tersebut, di mana tidak seorang pun yang dapat menghitungsanjungan yang dipersembahkan kepada-Nya. Bahkan sebagaimanaIa menyanjung diri-Nya sendiri, Yang Maha Luas keagungan, kekuasaan dan kerajaan-Nya, dan Yang Maha Luas karunia dankebaikan, serta keagungan dan kedermawanan-Nya.
Al-Hadî (الھادي)
Ar-Rasyîd (الرشید)
Yaitu: Dialah Yang Maha Memberi petunjuk dan Membimbing semua hamba-Nya menuju kebaikan dan menghindari keburukan. Dia mengajari mereka dari apa yang tidak diketahui, Memberimereka hidayah taufik dan bimbingan, Mengilhamkan ketakwaan kepada mereka, dan Menjadikan hati-hati mereka patuh dantunduk pada perintah-Nya.
Adapun Nama Ar-Rasyîd mengandung makna Al-Hakîm (Yang MahaBijaksana), yaitu Dia Maha Bijaksana di dalam firman danperbuatan-Nya. Seluruh syariat-Nya seluruhnya adalah kebaikan,bimbingan dan kebijaksanaan dan pada ciptaan-Nya terkandungbukti atas bimbingan Allâh.
Al-Haq ( ّالحق)
Dialah Yang Maha Benar di dalam dzat dan sifat-sifat-Nya. Iamerupakan konsekuensi wajib akan eksistensi-Nya. Pemilik sifat-sifat dan ciri-ciri yang sempurna. Eksistensi-Nya merupakan kelaziman dari Dzat-Nya, karena tidak ada suatu pun yang eksis melainkan memiliki Dzat. Dia tetap dan senantiasa tersifati dengankeagungan, kemuliaan, keindahan dan kesempurnaan. Senantiasa dan tetap dikenal dengan keluhuran-Nya. Sebab perkataan, perbuatan, pertemuan, Rasul-rasul-Nya, kitab-kitab-Nya danagama-Nya adalah benar. Peribadatan hanya pada-Nya yang tiadasekutu bagi-Nya adalah benar, dan semua yang disandarkankepada-Nya adalah benar. (Sebagaimana firman-Nya):
ذلك بأن الله ھو الحق وأن ما یدعون من دونھ ھو الباطل وأن الله ھو العليّ الكبیر
“Yang demikian itu bahwasanya Allâh adalah Tuhan Yang benaruntuk disembah, dan apa yang kalian seru selain-Nya dia adalah batil Dan Allah dialah yang Maha tinggi lagi maha besar"


قل الحق من ربكم فمن شاء فلیؤمن ومن شاء فلیكفر “
“Katakanlah: kebenaran datangnya dari Tuhanmu, makabarangsiapa yang menghendakinya, hendaklah ia beriman, danbarang siapa yang menghendaki (selainnya) pastilah ia kafir"
فماذا بعد الحق الا ضلال
“Dan tidaklah setelah kebenaran melainkan kesesatan”
وقل جاء الحق وزھق الباطل إن الباطل كان زھوقًا
“Katakanlah, telah datang kebenaran dan kebatilan pun lenyap,sesungguhnya kebatilan pasti akan sirna.”

Segala puji hanya milik Allâh yang dengan karunia-Nyasemua amal Shâlih bisa terselesaikan. Shalawat dan Salamsejahtera semoga senantiasa tercurahkan kepadaMuhammad, keluarga, sahabat-sahabatnya, dan orang-orangmeneladani mereka hingga hari kiamat.

Diucapkan dan ditulis oleh seorang hamba yang fakir yangmembutuhkan (rahmat) Rabb-nya : ‘Abdurrahmân bin Nâshir binAbdillah bin Nâshir As-Sa'di. Semoga Allâh mengampuni beliau, kedua orang tua beliau, guru-guru dan kesayangan beliau sertaseluruh kaum muslimin. Âmîn.

Khasiat dan keutamaan Asmaul Husna:

1. Khasiat الرحمان الرحيم

Barang siapa yang dzikir dengan dua asma' tersebut maka akan dicintai dan di belas kasihi manusia. Dan barang siapa yang mengukir/menulis kedua asma' tersebut pada cincin di hari Jum'at pada sore hari maka orang tersebut tidak akan bertemu hal-hal yang tidak disukai selama memakai cincin tersebut.

2. Khasiat الحي القيوم

Kedua asma' tersebut adalah dzikirnya malaikat Israfil. Barang siapa yang menulis asma' tersebut diwaktu terbitnya matahari dihari Jumat dengan menghadap ke kiblat pada kertas putih kemudian disimpan maka dia akan memiliki nama baik (terkenal) dan kaya raya.

3. Khasiat الملك

Barang siapa yang rutin mengamalkannya maka orang tersebut akan ditakuti dan disegani bangsa jin dan manusia. Dan barangsiapa yang berdzikir dengan lafad يا ملك يوم الدين اياك نعبد واياك نستعين
Maka orang tersebut akan dijauhkan dari hal-hal yang tidak disukai dan tidak diinginkan.

4. Khasiat القدوس

Dijadikan wifiq murobba' yang ditulis pada timah putih dihari Kamis, dan barang siapa yang membawanya saat perang maka dia akan aman dan dilindungi dari serangan musuh.

5. Khasiat السلام

Untuk keselamatan dalam perjalanan baik keselamatan lahiriyah atau batiniah.

6. Khasiat المؤمن المهيم

Untuk keselamatan dan kemudahan, kedua asma' tersebut masuk dalam Kategori asma' السلام
Barang siapa yang rutin membaca المؤمن maka orang tersebut akan terhindar dari perkara yang tidak diinginkan dan diselamatkan dari musuh. Dan barangsiapa yang menulis asma' المؤمن pada cincin akiq dan dipakai ditangan kiri maka akan dipermudah rizkinya dan beres segala urusannya.
Pena Santri
Pena Santri Penulis lepas